SYEIKH ‘ATIAH SAQQAR MENULIS TENTANG TAWASSUL

April 17, 2008 at 7:30 pm | Posted in SOAL JAWAB | Leave a comment

SYEIKH ‘ATIAH SAQQAR MENULIS TENTANG TAWASSUL

(Majalah Minbarul Islam bil:10)

Menyeru nabi dan meminta pertolongan dengannya

.

Bertanya seorang penyoal, dia berkata:

     Apakah hukumnya menyeru Nabi s.a.w dan meminta pertolongan daripadanya pada waktu di timpa musibah dan kesusahan sama ada berdekatan sisi kuburnya atau jauh? 

 

Jawapan syeikh ‘Atiyyah Saqar:

     Ini adalah satu masalah dari permasalahan Wasilah dan Tawassul, yaitu tidak berlaku melainkan ketika di waktu kesusahan untuk sampai kepada tujuan, lantas dia meminta pertolongan daripada siapa yang dia boleh minta pertolongan tersebut. Dan sesungguhnya di ketahui setiap sesuatu itu adalah berada di tangan Allah dan dengan kehendaknya. Dan manusia mendapat apa yang memberi faedah kepadanya adalah daripada Allah s.w.t, dan ia berlaku dengan ketaatan kepada Allah s.w.t dan berdoa kepadaNYA, nas-nas yang menunjukkan hal ini adalah banyak, daripadanya:

” ……barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya dia akan mengadakan baginya jalan keluar,Dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah Telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.” (surah At-Tallaaq:2,3)

 

Dan Allah s.w.t berfirman lagi:

 

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan.”(surah Al-Maidah:35)

 

Dan wasilah(الوسيلة) di dalam ayat ini : adalah dengan ketaatan kepadaNYA.

     Tentang apa yang datang daripada soalan penanya tentang siapa yang meminta pertolongan agar direalisasikan tujuannya, maka ianya adalah dengan amalan yang dilakukan oleh manusia seperti mana yang ditunjukkan oleh Allah s.w.t di dalam ayat tersebut. Jika kita meminta pertolongan daripada salah seorang daripada kita agar dengan dia tersampainya hajat supaya dilaksanakan oleh Allah s.w.t mestilah dengan memuliakan orang tengah ini dengan cara yang kamu bersungguh-sungguh memintanya untuk dia minta daripada Allah s.w.t supaya tujuan itu terlaksana. Bukan yang melaksanakan tujuan kamu itu diri Rasulullah s.a.w, akan tetapi doa orang yang diminta mendoakan kepada kamu itu. Dia mendoakanmu daripada Allah s.w.t. Dialah Allah tempat memohon jawapan, pemberi keampunan kepada permintaan orang yang memiliki permintaan.

 

     Dengan cara inilah tawasul dengan Rasulullah s.a.w adalah harus. Seperti mana sahabat dan orang-orang yang beriman melakukannya pada setiap zaman, dan yang paling dekat cara tentang (tawassul) apa yang diriwayatkan oleh Bukhari bahawasanya seorang lelaki meminta nabi s.a.w yang sedang berkhutbah di waktu itu agar Allah s.w.t menurunkan hujan, maka Rasulullah pun berdoa kepada Allah s.w.t maka termakbullah doanya.

 

Maka adalah dilarang seorang manusia itu berkata: Ya Rasulullah s.a.w, pulihkan aku dari penyakit, padahal Rasulullah tidak memiliki, akan tetapi katakanlah: aku berdoa kepada Allah s.w.t agar dia memulihkanku

.

 

    Sesungguhnya tajuk ini panjang dan tidak putus-putus, tidak meluas tempat berdirinya, saya telah menyusun tentangnya beberapa kitab. Dan Allah telah membantu dan memberi saya kefahaman tentang apa yang ada padanya. Dan saya letakkan kesimpulannya pada koleksi(( Ahsanul Kalam)) dan kitab (( Bayanu Linnas)) maka bolehlah rujuk kepadanya.

 

Rujukan : Segmen Kamu bertanya dan Faqih menjawab,

 

Kelolaan:

Fadhilatus Syaikh ‘Atiah Saqar,mukasurat135, Majalah Minbarul Islam, bil:10                  bulan Syawal 1427 H bersamaan November 2006 masihi.

 

Terbitan: Wazaratul Auqaf ,Majlis al-‘ala Lissyuunil Islamiah.

Terjemahan: Ibnu_Nashr

 

Tambahan: 

    Ini terjemahan jawapan Syeikh ‘Atiah dalam tulisannya pada majalah Minbarul Islam yang dikelolakan olehnya. Mungkin ianya boleh menjadi satu penyelasaian terhadap isu ‘Fatwa Syeikh ‘Atiah Saqqar tentang Tawassul.

 

     Lama saya tak posting, kebetulan ada isu ini dan baru sahaja membacanya saya rasa gembira kalau-kalau terjemahan ini membantu.

 

     Saya buat terjemahan ini dari buku. Jadi, tak dapat hendak sertakan teks bahasa arab. Alhamdulillah, dapat hidup di Mesir, kita dapat menelaah dari sumber-sumber yang asli dan dapat memperoleh rujukan-rujukan yang banyak. Cuma rasa sedih tak dapat nak nak berguru dengan Syeikh ‘Atiah Saqqar seperti Nokia ataupun Ust Khairul yang sempat belajar dengannya semoga Nokia menjadi orang alim doakan saya. Apapun karya-karya Syeikh yang ditinggalkan olehnya amat berguna untuk kita semua.

 

     Jelas pada jawapan ini, bahawa tawasul yang masyru’ ialah tawasul dengan meminta orang lain mendoakan kita seperti para sahabat meminta Rasulullah mendoakan untuk mereka seperti mana dalam hadith yang diriwayatkan oleh Bukhari yang telah dinaqalkan oleh syeikh sebagai dalilnya.

sumber: http://al-ahkam.net/home/modules.php?op=modload&name=News&file=article&sid=15406&mode=thread&order=0&thold=0

 

Leave a Comment »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: