Persoalan Tentang Jenazah Seorang Tokoh Seni

July 30, 2009 at 4:15 pm | Posted in SOAL JAWAB | Leave a comment

Bertalu-talu email meminta saya mengulas tentang jenazah seorang tokoh seni. Ada perkara negatif yang sebutkan untuk ‘tokoh seni’ yang sudah pun meninggal itu. Asalnya, jangan disebut lagi apa yang telah berlalu seperti itu, melainkan untuk pengajaran dan hukum sahaja. Di sini saya rumuskan jawapan saya seperti berikut;

Pada asasnya saya enggan mengulas, namun sekadar kenyataan umum untuk semua. Pada saya, hal seperti ini, sesuatu jenazah diurus sebagai seorang lelaki muslim, jika pasti dia seorang benar-benar lelaki asalnya. Namun jika tidak pasti, mungkin dia khunsa atau sebagainya, dan dia telah menjalani hidup sebagai seorang perempuan, maka anggaplah dia sememangnya perempuan.

Dengan cara tersebut, kita bersangka baik kepadanya dan tidak ‘tajassus’ atau mencari-cari keburukannya. Kita tidak disuruh untuk menyelak rahsia peribadi insan apa yang tidak zahir atau tidak kita ketahui dan pasti. Kita hukum berdasarkan apa yang nyata sahaja. Allah lebih mengetahui hamba-hambaNya.

Kita doakan keampunan dan rahmat Allah untuknya. Adapun tindakan dan perbuatannya, jika ada yang salah, kita serahkan kepada Allah, Dia Yang Maha Mengetahui setiap hambaNya. Setiap hamba ada rahsia yang tersendiri antara dia dan Allah Yang Maha Pengasih, apa yang kita tidak tahu. Ya, perbuatan yang salah kita tidak restui, yang haram tidak akan kita halalkan, namun kedudukan seseorang insan di sisi Tuhannya kita tidak pasti. Seseorang mungkin bertaubat, memohon keampunan, mengadu masalahnya yang tersendiri kepada Allah apa yang kita tidak tahu. Kita bukan penentu syurga dan neraka seseorang.

Ya, perbuatan yang salah, tetap salah di sisi syarak. Namun keadaan atau kedudukan setiap pesalah di sisi Allah tidak sama. Mungkin insan yang zahirnya buruk, namun keampunan Allah melimpah untuknya disebabkan perkara-perkara yang tidak kita ketahui. Mungkin juga seseorang kelihatan baik pada sisi manusia, namun dia keji di sisi Allah. Allah menimbang setiap insan amalan baik dan buruknya. Sesiapa amalan baik melebihi amalan buruknya, maka selamatlah dia. Begitulah sebaliknya. Perbuatan yang salah jangan diulangi.

Adapun beliau sudah pun meninggal, kita dilarang mencerca jenazah muslim atau bukan muslim pun hanya kerana maksiat peribadinya. Juga kita mengungkit dosa peribadi, apatahlagi mencari-cari perkara yang tidak pasti. Bahkan kita disuruh mendoakan keampunan Allah untuk setiap saudara muslim, semoga Allah juga mengampuni kita pada hari kita bertemuNya nanti.

-dr mohd asri zainul abidin- lampeter, uk.

sumber: link

Leave a Comment »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: